Friday, September 28, 2012

Dari Organ Tunggal hingga Instagram

My 5 years old lovely brother. #Aby. Via Instagram

Sebenarnya cukup banyak yang lagi pengen saya ceritakan (baca : curhat) yang terjadi di minggu-minggu akhir ini. Pertama, saya kebagian jatah untuk merasakan ponsel saya rusak! Dia bermasalah di bagian touchscreen. Awalnya saya pakai seperti biasa, kemudian tiba-tiba dia nggak mau kusentuh-sentuh lagi (sentuh??) Alhasil, saya harus rela memasukkan ke bengkel dan move on dengan ponsel klasik. Dengan adanya masalah ini, otomatis kegiatan narsis dan nulis menulis di blog jadi terbengkalai dan tidak diurus. Padahal banyak produk-produk saya yang ngawe-awe minta direview. Untung di posting yang sebelumnya saya lumayan dapet resource foto dari Tintaz, Fifi, Momon dan Looxperiments. Jadi, postingan ini tetap bisa saya buat.

Ituh hengpon saya yang sekarang masuk Rumah Sakit Khusus Hengpon. Ada foto Sekar juga yang nampang.
Yang berikutnya adalah kondangan hajatan ke khitanan sepupu saya. Namanya Bima. Acaranya lumayan besar untuk ukuran tempat tinggal saya dan ada hiburan organ tunggal. Aduh, saya jadi inget postingan Jeng Arum di sini yang mbahas Organ Tunggal.Kebetulan, acara itu bertepatan dengan tanggal ulang tahun pernikahan orang tua saya. Pada saat acara berlangsung, untuk pertama kali, dengan mengumpulkan rasa PD maksimal, saya memberanikan diri untuk menyumbang lagu. Pokoknya sampai di panggung tuh enggak tau kenapa saya jadi nyanyi campursari untuk Bapak dan Ibu. Kenapa campursari? Soalnya mereka suka. Kan gak lucu kalau saya nyanyi sambil nari Gangnam Style di panggung. :)). Padahal biasanya nyanyi cuma di kamar mandi atau di bilik karaoke. Well, mau denger saya nyanyi? Traktir karokenan ajah. #modus


-menurut beberapa saksi mata, katanya Bapak saya sempet mrebes mili mendengar saya menyanyi. Hiks hiks. Jadi terharu. Padahal suara saya nggak merdu-merdu amat-

Next, setelah balik ke kampung halaman, akhirnya saya kesampaian juga icip-icip moda transportasi yang baru diluncurkan dari Purwokerto – Jogja (Maguwoharjo, Bandara Adi Sutjipto, Yogyakarta). Yaitu kereta Maguwo Exspress atau disebut juga Baturraden Ekspress. Dia adalah kereta jenis KRL Ekonomi AC yang nyaman. Super nyaman malah kalo saya bilang. Keretanya pun bersih dan masih baru. Terlihat kursi-kursinya masih tersegel plastik dengan rapi. Dengan harga tiket 50 ribu, kita bisa menempuh perjalanan Purwokerto – Maguwo (Bandara Yogyakarta) selama 3 jam saja. Ini cepat banget lho. Naik bis saja bisa butuh waktu lima jam untuk menempuh jarak yang sama. Karena saya naiknya dari Kroya (sebuah kota kecil di kabupaten Cilacap) dan turun di Tugu Yogyakarta, waktu yang saya butuhkan cukup 2 jam! Bayangkan, naik bis yang harga tiketnya sama butuh empat jam, naik motor tiga setengah jam, ini, naik kereta Cuma dua jam! Hwah, seandainya tiketnya sepuluh ribu perak, saya pasti sudah jadi komuter Kroya – Jogja. *hehehe, mirip Jakarta saja, banyak komuter berkeliaran*.

Saya senang sekali ada moda kereta baru seperti ini. FYI, saya lebih suka naik kereta dibanding naik Bus. Buat saya, pemandangan jalur kereta itu indah. Sungai, sawah, hutan, dan kebun. Sekali-kali kereta juga melewati terowongan panjang. Sensasi naik kereta itu jauh lebih menyejukkan dibanding pemandangan hiruk pikuk jalanan berupa kemacetan, rest area, toko-toko, belum lagi bangjo jika naik Bus.

Kereta Maguwo. Warnanya Merah. Sumber

-lagi-lagi karena hengpon saya bermasalah, saya nggak bisa mengabadikan interior kereta Maguwo. Padahal kepingin banget foto-foto dan narsong-narsong. Lucky or unlucky me, kemarin yang naik kereta cuma dua orang dari Kroya. What the. Harusnya kan aku bisa berfoto-foto alay di gerbong yang isinya cuma lima orang itu.-

Masih ada cerita lagi. Alhamdulillah ternyata saya menang lomba nulis cerita Looxclass Jogja yang diadakan beberapa waktu kemarin. Postingan ini nih yang bikin saya dapet paket produk dari Make Over senilai 250.000. Duuh, beruntungnya sayaa. Makasih Looxperiments, makasih Make Over Indonesia.

Asiiik.
Finally, karena saya betul-betul membutuhkan alat komunikasi (baca : smartphone), saya move on ke ponsel ini :


Pamer gambar hengpon dari mbah Google.

Galaxy Ace Android 


Sebagai selebrasi, saya langsung install-instal banyak aplikasi. Contohnya Whatsapp (ternyata mendapat sekitar dua ratusan pesan baru dari teman-teman dan dari Grup). Plume for Twitter (ada beberapa mention). Instagram, Foursquare, Sudoku (I Love playing Sudoku), Blogger, Dropbox, YM, Opera Mini dan masih banyak lagi. Dengan acara install-instal itu, saya merasa, ponsel yang lama telah kembali. Dengan layar yang lebih besar, dan tipe Android yang lebih canggih. Alhamdulillah.


Saya juga mencobanya untuk memotret narsis diri sendiri.






Kameranya 5 mega pixel, serupa dengan ponsel terdahulu saya. Tapi gambarnya lebih tegas dan jelas. So, the next reviews dan segala macem *OTD, kamera hengpon inilah yang akan bertindak.


Saya juga membuat akun Instagram loh. @andhikalady



Jangan suudzon. Ini saya sama adek saya yang gajulable. >.<. Lokasi = pantai deket rumah.
My 5 years old lovely brother. #Aby

Saya kalau lagi bulan purnama, mukanya seperti ini. LOL
Ngomong-ngomong hengpon, sebenarnya banyak yang menyarankan saya memakai Blackberry. Bahkan ada pula yang meminta pin BB. Tapi kebetulan yang saya butuhkan lebih dari sekedar BBM. Semua BB user bisa install Whatsapp dan YM kan? So, BBM bisa saya skip dan fokus ke tools yang lain. Salah satu cita-cita saya sebagai mahasiswa IT adalah >> Someday, I will make a fancy Android application. Dengan begitu, akan lebih berguna jika ponsel saya Android bukan?


-setelah ini, siapapun yang masih tanya-tanya pin BB ke saya akan saya tabok. #eh-

Sebelum saya dibuli pemakai BB seluruh dunia, saya mau membicarakan satu pendapat. Menurut saya, jenis smartphone itu masalah kebutuhan dan kepercayaan. Jika kamu butuhnya pakai BB ya pakailah. Kalau dengan pakai BB bisa bikin kamu lebih percaya sama pacar, ya pakailah. Kalau butuhnya iPhone, silahkan. Kalau dengan pakai iPhone kamu lebih mudah kepo mantan, bolehlah. Butuhnya ponsel yang dual sim, ya pakailah. Kepingin bisa nonton TV di mana aja, beli hape TV. Mau punya ponsel yang ada senternya, juga boleh. Karena saya butuhnya (dan mampunya) pakai Android, saya pilih Android. Tapi saya juga tidak menampik jika suatu saat saya butuh ponsel lain (selama ada rejeki) bisa jadi saya beralih kepercayaan. So far, apapun jenis ponselnya, dia hanyalah alat komunikasi. Yang terpenting ada personality dan cara kita membawa diri. Dan galau ditanggung sendiri. Hehehe.


Miapah ini dari ngomongin make up berubah jadi ngomongin smartphone?


Anyway, terimakasih sudah menyempatkan diri untuk membaca postingan yang (tidak terlalu) penting ini. :)

Regards


22 comments:

  1. eaaaa... yang numpang karaokean di hajatan :p , itu niat nya plus2 g jeng ? maksudnya kali aja ada pangeran yg kebetulan jd tamu juga ikut nyantol..:p

    anyway, selamat hengpon baru !! ^^

    eh jeng aku kmrin dah nyoba BB cream nih (telat bgt) , aku makenya yg dr maybeline, mungkin karena kulitku berminyaknya pake banget ato gimn, rasanya kok jd belang2 gimn gitu lama2--" , kapan2 dibandingin geh ya sm punyamu klo ane berkunjung ke singgasanamu ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahaa, kecantol sesama tukang nyinom, penyanyi, sama tukang orgennya Jenganten Rosyii.. >.<

      Iya, makasih ya. Yang lama rusak soalnya. :~

      Lho, kok pakai Maybelline. Bagusan Caring lho. Maybelline gak bersahabat sama kulit berminyak. Gampang luntur dan gak cover2 banget.

      Yuk main ke singgasana lagii. Heuheuheu

      Delete
  2. BBku gak bisa instal whatsapp tau,, soalnya gak sanggup beli pulsa full service,, hha,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang paket BB itu nggak bisa ngejangkau semua paket data Jeng? #barutau.. *belum pernah pake BB*

      Delete
    2. harus daftar full service yang sebulannya sekitar 90ribu ke atas, tergantung provider yg dipake.. karena aku masyarakat kere hore jadi cuma sanggup daftar yg paket biasa gak sampe 50ribu sebulan, cuman bisa buat BBM sama socmed aja.. *ngenes*

      tp emang bener smua itu tergantung kebutuhan.. karena dasarnya aku emang bukan aplikasi mania dan temen2ku pd pake BB semua jd aku pilih BB aja, biar bisa keep in khosip2 ria sm temen2,, wkwkwk

      Delete
  3. Ahaha,,, bener banget tuh... Aku juga baru pake BB baru2 ini itu juga gara2 dipaksa temen2 n misua... Tapi aku bilang sama si papa, boleh beliin BB tapi Android ku jangan dijual *LOL.. Masih cinta android, kayaknya Hp udah ngalahin laptop dll... Sekarang aja klo nulis postingan lebih sering pake hp, ribed emang awalnya... lama2 biasa juga...

    klo bb mah cuma dipake BBMan aja, gak full service juga... ehehe... kabur deh sebelum ditimpuk pecinta BB... *lol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waow, kisah yang sama kaya temenku. Karena pacarnya pakai BB, akhirnya ganti BB. Tapi giliran udah putus, ganti lagi jadi Android. Bener banget Jeng, Android emang bikin cintaah. Dulu hape yang lama juga aku pake buat posting2 di blog, karena keypadnya sliding. Duh, jadi kangen hengpon lama.

      Wah, bentar lagi bisa dibuli pecinta BB nih Jeng. Hehe.

      Anyway, aku jadi sadar, ternyata pembaca blog ini gak semua single galau ya Jeng. Ada yang udah meried dan punya anak juga. Haha, padahal blognya isinya galau-galau semua. Takut yang baca kurang nyaman. Eh, gitu gak si? Hehehe..

      Delete
    2. Ahahaha... gak galau kok, lucu malah... Males juga kali baca postingan galau2 alay gimana gitu... IMO, postinganmu bagus2, lucu, enak dibaca... bikin nyengir2 sendiri...

      Delete
  4. boleh tuh nyobaik Ace-nya :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waow, ada Jenganten Resty.. Makasih dirimu bisa mampir ke sini. Hihihihi..

      Haha, mesti mau nyobain aplikasinya tuh.. Hehehehee

      Delete
  5. pengen android jugaaaa...
    hapeku yang ini ga bisa nginstall whatsapp :(
    aku juga jauuhh lebih milih android daripada BB
    *toss cantik*

    yuks jeng karaokeaann ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wait wait, kok aku ngerasa blog ini malah jadi ngereview Android yes? Bhuahahaak. melanggar etika per -under 100 ribu-. hehehehee..

      Yuk beli Android. abis beli terus lanjut ngarokenan. Bhihihihiiik..

      *toast cantiik*

      Delete
  6. ini lagi ngiklan hengpong apa gimana ini?
    *artikel nyasar keknya nih? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tenang mbak Jeng. Artikelnya nggak nyasar kok. Mungkin dirimu yang nyasar ke sini. Bhihihihiik. Tapi tak apalah. Aku malah seneng kalo banyak orang kesasar di sini. Hehehehee..

      Waduh, enggak ngiklan kok mbaa.. aku kan nggak dibayar Samsung. Cih.. >.<

      Delete
  7. Jadi, PIN BBnya situ berapa, jeng? #ditabok

    Beteweh, saya itu ngomongin blush on bukan organ tunggaaallll >'<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pin bebehku >> 123456 7 pentung tabok.

      Haha, tetep aja kelihatan kaya artis organ tunggal ngerepiew blashon. Wheheheheee...

      Delete
  8. Hai salam kenal, aku marisa.. :)
    Aku jg anti BB.. #tengok kanan kiri, takut ditimpuk pengguna BB :P
    Aku lebih suka pake android.. pas pertama keluar hp android lsg jatuh cintrong :D untungnya suami aku jg pengguna android.. jadi kami adalah keluarga android lovers.. \\(=^o^=)// #lebay
    bener banget apa kata kamu, yang penting pilih hp itu tergantung kebutuhan dan personality masing2, bukan karna ikut2an..
    siip deh postingannya.. ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Marissa. Salam kenal juga. *eh, aku disapa banyak pecinta kopi nih. Hehehehee*

      Krik krik. Awas di buli pengguna BB Jeng. Hehe..

      Ya sama. kalau aku lebih ke fungsinya sih pake Android. Dan lagi (sama kaya kamu) semua keluarga pake Android semua. Jadi gak perlu jadi orang tercupu karena gak punya BB. Hehe.

      makasih juga atas kunjungan + komentarnya. Salam cantik. :D

      Delete
  9. huahahahha....aku si pengguna BB *sambil metenteng baw atablok nyamuk buat nggebugin atu2,,,,

    tapi ya tetep aja mau pake apapun yang penting happy...hihi..

    btw besok aku mau nyobain pake keretong ntu achhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akkk, tak mlipir disit sebelum ditablok Mak Yanti..

      Iya mak, sing penting happy dan kena go adol online. Hwakakakaa..

      Go mudik go mudik gooo!

      Delete

Ads