Friday, September 6, 2013

MUA : Makeup Wisuda Foto Studio

Salah satu teman meminta saya untuk mendandani beberapa orang untuk foto studio. Asiik nih, akhirnya peralatan makeup saya bisa 'jalan-jalan' nggak cuman ngendon di rak saja. Hihi. Jadi ceritanya cewek-cewek ini kepingin foto studio buat wisuda, tapi sayangnya di tempat foto itu pesanan makeup-nya udah penuh, jadinya pakai MUA sendiri. Akhirnya saya yang dihubungi dan diminta mendandani cewek-cewek cantik ini. Alhamdulillah bisa bantu temen sekalian menambah kenalan. Dan inilah cewek-cewek cantik yang mau foto studio:

The girls.

Girl with the gold kebaya.

Girl with the pink scarf.

Girl with the blue kebaya. Foto before sudah pakai foundation karena lupa tidak foto duluan. :(

Girl with the green dress.
Alhamdulillah acara dandan mendandani yang dilakukan di salah satu kediaman teman berjalan lancar. Tetapi ada catatan pribadi yang kayaknya perlu ditulis di sini deh:
  1. Ternyata kemampuan kreasi hijab saya masih perlu banyak belajar. Soalnya kemarin saya dapat keluhan kalau hijabnya kurang kencang. Yah, abis gimana ya, saya agak parno sendiri kalau masang hijab kenceng-kenceng, takut orangnya sesak napas. :D. Siapa bilang hijab lebih simple dari sanggul? Sama-sama ribetnya euy. Kalau sanggul musti harus nyasak, kasih hair spray, rambutnya harus rapi, jangan rontok banyak-banyak, kasih hairpiece, dsb tapi hijab juga sama. Harus dikasih jarum, pakai teknik melilit yang benar, harus rapi dan kenceng.Catatan: absolutely, saya selalu agak parno kalau memegang kepala orang. Kalau nyisir rambut, takut mereka kesakitan. Kalau memasang hijab, takut orangnya sesak napas atau ketusuk jarum.
  2. Lem bulu mata sebaiknya dibuang setelah +- 6 bulan. Soalnya kemarin saya mendapati kalau lem bulu mata saya(satu-satunya) sudah nggak layak untuk dipakai. Teksturnya sangat encer dan susah menempel ke mata. Alhasil salah satu orang yang saya dandani bulu matanya kemana-mana pas udah dipakai. Harus touch up berkali-kali. Ini merupakan catatan buat saya bahwa lain kali pakailah lem bulu mata yang berkualitas. Selain pakainya lebih terjamin, nama baik kita di hadapan klien bisa terselamatkan. Hihihi, kan malu gitu kalau pasang bulu mata saja masih kelihatan amatiran.
  3. Miliki shade foundation yang bermacam-macam. Minimal tiga deh. Yang satu warna sawo matang (warna rata-rata kulit wanita Indonesia), yang satu terang, satunya lagi gelap. In case ada kulit yang warnanya di antara gelap dan terang, kan bisa campur-campur.
  4. Brush. Brush. And brush!! Terutama brush untuk mata. Kemarin yang saya bawa brush-nya masih terbatas dan unbranded. T.T. Akhirnya pakai seadanya. Idealnya, kalau sebagai MUA itu minimal sedia beberapa eyeshadow brush dan blending brush dengan kualitas yang bagus.
  5. Kemampuan membentuk alis saya masih kurang. Hummm, apalagi buat orang yang menolak alisnya dirapikan. Yups, saya sadar bahwa tidak semua orang bersedia alisnya dirapikan, jadi sebagai tukang dandanin, mesti kudu kreatif membentuk alis supaya hasilnya bagus dipadu dengan makeup. Nah, kemarin itu, yang alisnya paling mudah dibentuk ya embak-embak yang baju biru itu karena alisnya sudah memiliki arch yang rapi.
Demikian catatan yang saya buat lebih untuk diri saya sendiri saja sih. Saya sadar bahwa saya masih perlu banyak belajar. Ya hijab, sanggul, makeup, dan lain-lain. Apalagi di luar sana sangat banyak MUA-MUA yang bersertifikat dengan jam terbang tinggi. Tapi, as long I'm fun, I'll do it. Saya senang menjadi tukang dandanin. Bisa nambah jam terbang, nambah pengalaman, nambah catetan (termasuk catatan di blog ini), nambah teman, dan tambah puas lahir batin. :D

Berfoto sama temen-temen. :)
@andhikalady

18 comments:

  1. udahh tsaaaakeppp jeng ladyy .. udah oke kok.. tp emang yg perlu dipelajari adalah membentuk alis,, tsahh itu yg susah bener

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aww, makasih Jeng Vindy. Tapi hijabnya masih belum rapi dan perlu banyak belajar nih...

      Sumpe bener banget. Alis sendiri mungkin udah hafal bentuknya, tapi alis orang lain itu deuhhh, susahnyaa. :(

      Delete
  2. bikin tutorial jilbab dong jeng.... kreasi jilbabmu cantik2
    aku baru belajar nih :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah ya Jeng. Aku juga kepingin nih sekali2 bikin tutorial hijab, meski lagi belajar juga sebenernya. :D..

      Delete
  3. iya yah, keknya alis yang rada susah
    salah2 bisa jadi kek galak gitu atw jadi shinchan -..-

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYa, betul banget. Kayaknya alis itu paling expert deh buat dipelajari. :D

      Delete
  4. hai,
    hasil make udah bagus kok ;D
    yuks belajar cara membentuk alis bersama O SALON,tonton youtube kita di http://www.youtube.com/watch?v=a3QPAlgZEdI
    atau lihat di blog kita http://www.beautyandtheblog.co/#/eyebrow-embroidery-sulam-ali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Osalon. :D. Iya nih, butuh belajar ngebentuk alis.

      Delete
  5. mbaaakk, foundienya pake apa
    oia gimana ya tipsnya pake foundie supaya muka agak cerah tapi gak medok putih banget ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Foundienya pakai Caring Jeng. Biar kelihatan cerah tetep kudu pakai yang sedekat mungkin sama kulit. :D. Nanti kalau warna kulit rata, dia akan cerah dengan sendirinya kok..

      Delete
  6. bulmat yg kasus itu di foto orang yg pertama kah? hehe..

    untuk orang yg gak ada basic pendidikan make up,, hasilnya udah bagus banget lho menurutku.. mungkin karena ini jg passionmu ya,, jd dikerjakan dg sepenuh hati..

    ReplyDelete
    Replies
    1. IYa, di kasus orang pertama. Itu dilihat aja bulmatnya berantakan. Aaarhhhh...

      Hehe, alhamdulillah Jeng. Mungkin iya, passion jadi bisa melakukan dengan sepenuh hati. :D> Btw, kamu kapan ngeblog lagi? :)

      Delete
  7. aku penasaran sama lem bulmatnya nih, pakenya merk apa yah? soalnya lagi mulai belajar pasang bulmat biar cetar kayak syahrini *wink*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga bermerk kok Jeng, warnanya putih, di toko2 biasanya ada. :D

      Delete
  8. eeitss... ini adik2ku di kimia.. iya kan jenk? sebagai kakak tingkat, sy merasa bangga mereka sudah wisuda, muehehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haiyaa, betuul sekali Jeung.... Duh, makasih kau sudah kepoin blog ini sampe post ini. Heuheuheu... Alhamdulillah yak, udah pada wisuda. Yang mekapin juga udah wisuda.. Ahehe

      Delete
  9. kak, aku juga lagi blajar make up ini..
    itu buat ndandanin klien,kakak pake foundie apa yah?
    kemarin aku dandanin ponakan yang mau menari gitu, pake foundie la tulip, trus pas sesion foto2 gitu kok jadi whitecast yaah kena flash kamera.. jadi kapok deh pake foundie la tulip..
    kasih saran donk,, makasiih :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Jeng Husna, sama dong aku juga lagi belajar. :D..
      Aku pake foundie La Tulip, kadang2 Caring. Tips aja Jeng, kalo makeup buat foto studio, jangan pake produk yang punya bahan sunscreen/SPF. Karena bahan SPF itu sifatnya memantulkan cahaya, jadinya di foto bisa putih2 white cast gitu deh.
      Semoga membantu.. :)

      Delete

Ads