Saturday, January 31, 2015

Athena Bright Breeze Eau de Toilette from Oriflame

Semenjak kecil, saya selalu berpendapat bahwa aroma adalah hal yang penting. Aroma makanan, aroma baju, aroma kertas baru, aroma bungkus handphone yang baru dibuka, aroma tanah, aroma hujan, aroma badan Ibu yang rasanya enak, aroma seseorang yang membangkitkan memori, sampai aroma produk kosmetik. Aroma itu penting dan matters. Saya bisa mabok kalau mencium aroma duren, saya bisa ilfil kalau berada di samping orang yang bau badan, saya bisa memilih untuk menutup hidung ketika melewati tumpukan sampah, atau saya bisa batal membeli skin care, jika dirasa aromanya terlalu menyengat.

Saya juga punya preferensi yang cukup aneh tentang aroma. Bagi saya, aroma itu memiliki warna. Misal, aroma fruity itu berwarna kuning, aroma bebungaan berwarna merah muda, aroma kayu berwarna cokelat, aroma musk juga berwarna cokelat. Hal ini berkaitan dengan ketika saya mencoba parfum. Saya bisa menebak sebuah 'warna' parfum hanya dengan mencium aromanya saja. Misalnya, saya mencium parfum X yang cairannya berwarna bening. Kemudian setelah tahu aromanya, saya bisa langsung menyimpulkan parfum tersebut warnanya peach.

OOT dikit. Waktu itu saya pernah mendengar info entah dari radio atau Twitter, yang membahas tentang kemampuan orang yang mampu mendefinisikan hal-hal yang berbeda dengan bentuknya dan tidak terukur. Misal menyebutkan "rasa cabe ketika dimakan bentuknya bulat seperti bola", "negara Perancis memiliki jenis kelamin wanita", "musik yang sedang saya dengar rasanya pedas", "lagu ini bentuknya kotak-kotak", dsb. Saya mencoba Googling, tapi belum menemukan istilahnya. Mungkin temen-temen Jenganten ada yang tahu? 

Balik ke tentang parfum, :). Dengan saya suka mendeskripsikan parfum ke sebuah warna, kesimpulan saya: parfum yang 'berwarna' dingin (biru, hijau, ungu) hampir selalu lebih enak dibanding parfum yang 'berwarna' hangat (pink, kuning, merah, dll). Nah, akibatnya, saya lebih memilih parfum yang kemasannya berwarna dingin itu, meskipun sesungguhnya antara aroma dan wadah parfum itu nggak ada hubungannya. Sering juga kok, saya menemui sebuah parfum yang diwadahi kemasan berwarna hijau, eh, pas saya cium, ternyata aromanya 'pink'.

Well, udah ngomongin panjang lebar tentang preferensi parfum, kini lanjut dulu ke review wewangian. Jadi ceritanya, kawan saya meminta untuk mencoba eau de toilette miliknya untuk di-review. Ceritanya semacam endorse, begitu. Meskipun si kawan ini nggak mau disebut Mbak-mbak endorser, hihi.

Awalnya saya nggak ngerti aroma wewangiannya seperti apa. Kawan saya cuman menunjukkan beberapa gambar botol wewangian, saya diminta memilih. Mana yang saya pilih? Tentu saja yang botol kemasannya berwarna dingin. Akhirnya saya pilih Athena Bright Breeze, dari Oriflame. Harapan saya cukup besar dengan wewangian ini: saya berharap wanginya juga 'biru'.

Athena Bright Breeze

Athena Bright Breeze memiliki kemasan yang travel friendly. Panjang, kecil dan cukup muat masuk pouch untuk membawa cairan wangi sebanyak 30ml. Kemasannya elegan simpel dan nggak aeng-aeng. Saking simpelnya, saya menyimpulkan kalau eau de toilette ini memang dikhususkan untuk dibawa jalan-jalan. Kalau dibuat pajangan di meja rias juga bisa sih, tapi menaruhnya harus hati-hati karena sebagai pemilik wadah kaca yang panjang, dia akan mudah roboh kalau ditaruh sekenanya.



Eau de toilette ini awet, sodara-sodara! Dari pagi sampe sore, saya masih membaui aromanya (yang ternyata memang 'biru') dengan nikmat. Karena warnanya seger, dia nggak menusuk hidung dan tetep enak meskipun dipakai banyak-banyak. Eh, tapi nggak perlu banyak-banyak juga karena sebaiknya irit lah, pake wewangian. Toh hasilnya sama-sama wangi. :p


Orang-orang yang betul-betul mengerti tentang dunia parfum pasti akan membahas tentang top note, middle note dan base note aroma yang akan muncul pada pemakaian sebuah parfum. Sayangnya saya nggak begitu paham dengan note-note itu. Saya taunya buku note untuk nyatet utang. LoL. Bercanda. Yang bisa saya deskripsikan dari aroma wewangian Athena Bright Breeze ini adalah berkesan segar dan sejuk (dan berwarna 'biru'). Ketika dicium dari botolnya agak menusuk hidung sedikit, mungkin karena efek alkohol yang terasa. Namun ketika dipakai di kulit, wangi segarnya langsung kerasa dan nyaman di hidung.

Tips pakai wewangian ala Jenganten: semprotkan wewangian di pergelangan tangan, terus dari pergelangan tangan dilap-lapkan ke baju dan jilbab/leher. Satu semprot cukup nggak usah banyak-banyak. :)

Oke, jadi kesimpulannya, saya suka dan terpesona dengan eau de toilette Athena Bright Breeze. Rasanya seger dipakai, sama seperti warna kemasannya. Btw, udah tau perbedaan eau de parfum dan eau de toilette kan?

Tertarik dengan wewangian ini atau kepingin tau lebih lanjut tentang proses bisnisnya? Mampir yuk di mari.

+Andhika Lady Maharsi

1 comment:

  1. Dulu pernah beli edt di oriflame, botolnya mirip sama athena breeze, tapi warnanya pink. Suka sama wanginya, sayang pas mau repurchase udah discontinue... :\

    ReplyDelete

Ads